Jangan Sia-Siakan Bulan Muharram, Lakukanlah Tiga Amalan Ini

Bulan Muharram menjadi salah satu bulan yang begitu spesial bagi umat Islam. Mengapa demikian? Sebab bulan Muharram memiliki banyak keberkahan dan kemuliaan karena tergolong sebagai salah satu dari empat bulan suci. Sebagaimana Rasulullah SAW bersabda,

إِنَّ الزَّمَانَ قَدْ اسْتَدَارَ كَهَيْئَتِهِ يَوْمَ خَلَقَ اللَّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ السَّنَةُ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ثَلَاثَةٌ مُتَوَالِيَاتٌ ذُو الْقَعْدَةِ وَذُو الْحِجَّةِ وَالْمُحَرَّمُ وَرَجَبٌ شَهْرُ مُضَرَ الَّذِي بَيْنَ جُمَادَى وَشَعْبَانَ

“Sesungguhnya zaman itu terus berputar sama seperti saat Allah menciptakan langit dan bumi, setahun ada dua belas bulan, dan empat di antaranya adalah bulan-bulan haram, dan tiga di antaranya adalah bulan-bulan yang berurutan yaitu; Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah, Muharram dan Rajab. Sedangkan bulan Rajab adalah bulan Mudzar, yaitu bulan yang terletak antara Jumadil Akhir dan Sya’ban.” (Hadits Muslim Nomor 3179)

Dalam bulan Muharram, umat Islam dilarang untuk melakukan perbuatan-perbuatan maksiat. Seperti yang difirmankan oleh Allah dalam surat At-Taubah ayat 3. Dalam ayat tersebut Allah berfirman,

إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۚ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ ۚ فَلَا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ ۚ وَقَاتِلُوا الْمُشْرِكِينَ كَافَّةً كَمَا يُقَاتِلُونَكُمْ كَافَّةً ۚ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ مَعَ الْمُتَّقِينَ

Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.” (Surat At-Taubah Ayat 36)

Dengan demikian, umat Islam dilarang melakukan perbuatan maksiat dalam bulan Muharram. Sehingga umat Islam hendaknya melakukan amalan-amalan baik yang dapat menambah pundi-pundi pahala. Rupanya, ada tiga macam amalan sunnah yang hendaknya dilakukan oleh umat Islam di dalam bulan Muharram. Lalu apa saja kah ketiga amalan-amalan sunnah tersebut?

Pertama, yaitu melaksanakan amalan puasa Tasu’a. Puasa sunnah Ta’sua dilaksanakan sehari sebelum puasa Asyura. Tepatnya yaitu pada tanggal 9 Muharram. Menurut Imam Nawawi RA, puasa Tasu’a dilaksanakan untuk menyelisihi kaum Yahudi yang hanya berpuasa pada tanggal 10 Muharram saja. Selain itu, juga untuk menyambung puasa hari ‘Asyura dengan puasa di hari lainnya.

Rasulullah SAW saat itu ingin berpuasa pada hari kesembilan (tasu’ah). Ibnu Abbas RA berkata bahwa ketika Rasulullah SAW melakukan puasa hari ’Asyura dan memerintahkan kaum muslimin untuk melakukannya, pada saat itu ada yang berkata,

سَمِعْتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا يَقُولُا حِينَ صَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ عَاشُورَاءَ وَأَمَرَ بِصِيَامِهِ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّهُ يَوْمٌ تُعَظِّمُهُ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَى فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِذَا كَانَ الْعَامُ الْمُقْبِلُ إِنْ شَاءَ اللَّهُ صُمْنَا الْيَوْمَ التَّاسِعَ قَالَ فَلَمْ يَأْتِ الْعَامُ الْمُقْبِلُ حَتَّى تُوُفِّيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“saya mendengar [Abdullah bin Abbas] radliallahu ‘anhuma berkata saat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berpuasa pada hari ‘Asyura`dan juga memerintahkan para sahabatnya untuk berpuasa; Para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, itu adalah hari yang sangat diagungkan oleh kaum Yahudi dan Nashrani.” Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Pada tahun depan insya Allah, kita akan berpuasa pada hari ke sembilan (Muharram).” Tahun depan itu pun tak kunjung tiba, hingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam wafat. (Hadits Muslim Nomor 1916)

Kedua, yaitu melaksanakan amalan puasa Asyura yang dapat menggugurkan dosa selama setahun ke belakang. Puasa Asyura dilakukan tepat pada tanggal 10 Muharram. Abu Qotadah Al Anshoriy, berkata,

وَسُئِلَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ فَقَالَ يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَالْبَاقِيَةَ قَالَ وَسُئِلَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَاشُورَاءَ فَقَالَ يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ

” Kemudian beliau ditanya tentang puasa pada Arafah, maka beliau menjawab: “Puasa itu akan menghapus dosa-dosa satu tahun yang lalu dan yang akan datang.” Kemudian beliau ditanya tentang puasa pada hari ‘Asyura`, beliau menjawab: “Ia akan menghapus dosa-dosa sepanjang tahun yang telah berlalu.” (Hadits Muslim Nomor 1977)

Kemudian yang ketiga yaitu bersedekah kepada anak-anak yatim piatu pada bulan Muharram. Tepatnya yaitu dilakukan pada tanggal 10 Muharram. Apabila seseorang menyantuni anak yatim di bulan Muharram pada tanggal tersebut, niscaya Allah akan menaikkan derajat orang tersebut.

عَنْ أَبِي أُمَامَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ مَسَحَ رَأْسَ يَتِيمٍ لَمْ يَمْسَحْهُ إِلَّا لِلَّهِ كَانَ لَهُ بِكُلِّ شَعْرَةٍ مَرَّتْ عَلَيْهَا يَدُهُ حَسَنَاتٌ وَمَنْ أَحْسَنَ إِلَى يَتِيمَةٍ أَوْ يَتِيمٍ عِنْدَهُ كُنْتُ أَنَا وَهُوَ فِي الْجَنَّةِ كَهَاتَيْنِ وَفَرَّقَ بَيْنَ أُصْبُعَيْهِ السَّبَّابَةِ وَالْوُسْطَى

“dari [Abu Umamah] bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihiWasallam bersabda; “Barangsiapa mengusap kepala seorang anak yatim, dengan tidak ada dorongan mengusapnya kecuali karena Allah, ia mendapatkan beberapa kebaikan untuk setiap rambut yang dilalui tangannya. Barangsiapa berbuat baik kepada anak yatim perempuan atau yatim lelaki didekatnya, aku dan dia di surga seperti dua ini.” Beliau memisahkan antara jari telunjuk dan jari tengah. (Hadits Ahmad Nomor 21132)

Diperkuat dengan sabda Nabi berikut,

سَمِعْتُ سَهْلَ بْنَ سَعْدٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَنَا وَكَافِلُ الْيَتِيمِ فِي الْجَنَّةِ هَكَذَا وَقَالَ بِإِصْبَعَيْهِ السَّبَّابَةِ وَالْوُسْطَى

“saya mendengar [Sahl bin Sa’d] dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda: “Aku dan orang yang menanggung anak yatim berada di surga seperti ini.” Beliau mengisyaratkan dengan kedua jarinya yaitu telunjuk dan jari tengah.” (Hadits Bukhari Nomor 5546)

Bulan Asyura adalah hari raya bagi anak yatim, disebutkan dalam sebuah hadits,

من مسح يده على رأس يتيم يوم عاشوراء رفع الله تعالى بكل شعرة درجة

“Siapa yang mengusapkan tangannya pada kepala anak yatim, di hari Asyuro’ (tanggal 10 Muharram), maka Allah akan mengangkat derajatnya, dengan setiap helai rambut yang diusap satu derajat“. (Hadist ke 212 dr kitab Tanbih Al Ghafilin).

Demikianlah tiga amalan utama yang hendaknya dilakukan oleh umat Islam pada bulan Muharram. Yaitu melakukan puasa Tasu’ah pada tanggal 9 Muharram, melakukan puasa Asyura pada tanggal 10 Muharram, dan juga menyantuni anak-anak yatim piatu pada bulan Muharram.

Wallahu a’lam.

 

https://islami.co/jangan-sia-siakan-bulan-muharram-lakukanlah-tiga-amalan-ini/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *